PROUD TO BE INDONESIAN (???)

Oke, langsung aja. Saya sebenernya udah bertanya-tanya, kenapa itu orang Indonesia optimis sangat kalo bisa ngerubah Indonesia, sampe-sampe keoptimisannya itu JAUH dari logika. Trus, saya bingung sama rakyat-rakyat yang hidup di Indonesia kenapa bisa segitu bangganya ama Indonesia sampe ngucapin “PROUD TO BE INDONESIAN” apalagi pas pertandingan bola kemaren, pas Indonesia menang, bejibun keluar dari orang-orang ini kata-kata : PROUD TO BE INDONESIAN.

Saya juga heran kenapa itu para aktivis yang katanya bisa merubah Indonesia HANYA bermodalkan pemuda. Menurut akal sehat saya, (maaf jika ini sangat bertentangan dengan apa yang anda percayai)bukannya hal tersebut mustahil dilakukan, tapi KEMUNGKINAN BERHASILNYA sangat KECIL. Yang bisa membuat cara itu berhasil kalo itu orang-orang punya HOKI yang lumayan bagus.

Saya mulai aja, ini orang2 yang bangga menjadi orang Indonesia hanya saat2 ada satu atau dua orang Indonesia yang berhasil “di luar”, trus langsung aja ngoceh “PROUD TO BE INDONESIAN”. Dan itu nggak banyak, sampe di twitter pun banyak amat kata2 itu pas Indonesia menang main bola. Jujur aja, saya yang liat fenomena ini bisa ngatain “I’M NOT PROUD TO BE INDONESIAN”. Orang Indo cuma pengen senengnya aja, kata-kata yang sangat gampang keluar dari mulut-mulut ga jelas.

Oke, kita letakin itu Indonesia menang karena ngelawan orang2 kelas internasional dan berhasil mengibarkan bendera disana. Nah, saya tanya lagi, CUMA karena itu, mereka bangga dengan Indonesia? Berhasilpun Indonesia World Cup, kalo embel2 “indonesia” udah melekat ama tim bolanya, yang namanya POLITIK pasti masuk ke dalam. Itu Indonesia! Terima aja faktanya. Tim sepakbola yang mendadak jadi artis trus bolos latihan???? Itu yang mereka banggain? Saya jujur aja, melihat hal ini, saya gak bangga. Kemenangan Indonesia bakalan jadi hidangan utama para koruptor dan politikus. Bahkan menurut saya, lebih baik Indonesia gak menang.

Saya berani bertaruh bahwa orang-orang Indonesia yang dengan gampangnya mengeluarkan kata-kata itu hanya merasa PROUD pas Indonesia MENANG dan berprestasi. Dan MENUTUP segala hal-hal buruk dari Indonesia. Kasus korupsi yang gak berujung, langsung mereka caci-maki seakan-akan Indonesia bukanlah negaranya. MEREKA CUMA MAU ENAKNYA. Dan saya pribadi sangat tidak bangga akan hal itu. Saya bisa bilang, ga ada BEDANYA mereka ama politikus2 yang hanya memanfaatkan keberhasilan Indonesia dalam hal apapun untuk mendongkrak popularitas mereka. Bedanya, politikus lebih aktif, dan mereka lebih senang di twitter, facebook, dan lain2.

Permasalahan kenapa Indonesia gak berkembang bukan karena kurang optimis. Tapi orang Indonesia KELEWAT OPTIMIS sehingga skaing optimisnya, mereka lupa sama kekurangan-kekurang yang mereka punya. Berpikir segalanya bisa selesai Cuma dengan modal percaya dan optimis. Ya, bisa sih, tapi itu berlaku cuma buat diri mereka sendiri. Buat merubah Indonesia? JAUH!

Para pemuda-pemuda yang kelewat optimis bisa merubah  sesuatu bermodalkan keaktifannya kepada masyarakat. Mengubah masyarakat bermodalkan kasih sayang dan keoptimisan adalah hal yang tidak mudah. Banyak faktor lain yang mesti diperhitungkan. Watak masyarakat, UANG, nilai moral yang ada, dan lain sebagainya. Dan hal2 seperti ini tidak diperhitungkan bagi orang-orang yang kelewat optimis dan menganggap semuanya baik-baik saja.

Maaf saja, jika anda adalah salah satu pemuda yang benar2 mengubah Indonesia dengan modal optimisme, saya nyatakan bahwa itu HAMPIR MUSTAHIL. And berhadapan dengan orang-orang yang ingin hidup tapi TANPA MODAL. Anda berhadapan dengan orang-orang yang menginginkan uang untuk hidup dan hal tersebut SANGAT BANYAK. Dimana Indonesia sendiri sangat banyak koruptor kelas teri maupun kakap yang siap menghalangi jalan anda.

Keoptimisan rakyat Indonesia membuatakan mereka dari apa yang namanya KENYATAAN dan KELEMAHAN. Menganggap semuanya tanpa masalah dan optimis akan perubahan. Saya katakan, TIDAK SELAMANYA PESIMISME ITU BURUK.

Dalam tulisan ini, bukannya saya menyalahkan para-para aktivis yang berjuang “merubah Indonesia” tapi mereka melupakan hal-hal lain yang benar-benar krusial. “ada banyak orang yang ingin menikmati hidupnya tapi tidak bisa”. Orang-orang dengan kondisi ekonomi pas-pas-an, jika ingin merubah hal ini,  anda harus ingat bahwa faktor2 yang lain masih banyak. Pengedar narkoba, preman, kebutuhan mereka akan uang menjadikan hal-hal seperti ini sangat sulit dilakukan, KARENA INILAH SISTEM HIDUP DI INDONESIA.

Kembali ke bahasan utama, jika anda punya beberapa hal yang bisa membuat anda BANGGA akan Indonesia, saya punya BANYAK hal yang membuat saya tidak bangga. Tapi jangan pernah bilang bahwa NASIONALISME SAYA RENDAH. Beberapa orang yang terlalu Optimis dan bangga dengan Indonesia, menutup segala kelemahan sehingga MAYORITAS rakyat Indonesia LUPA dengan kelemahan sendiri. Gimana bisa maju kalau kelemahan aja ga disadari, tsun tzu yang ahli perang bilang “kenali sahabatmu dan lebih kepada musuhmu” (kalo ga tau tsun tzu, OUT!) dan musuh kita itu adalah KELEMAHAN kita, kelewat optimis membuat kita gak berpikir logis dan melakukan hal-hal yang percuma dan SOK IDE.

SADAR TEMAN, KALO KITA UDAH DIPERBUDAK!! Harapan apa? Harapan kosong?? Mau bangkitkan Indonesia darimana? PERUBAHAN? Sini saya bilang, gak akan ada yang SELESAI SAMA PERUBAHAN!! Sudah berapa kali Indonesia mengalami perubahan?

Dari zaman penjajah > bung karno > bung harto > reformasi > sampai sekarang

Kenapa PERUBAHAN GAK MENYELESAIKAN PERKARA? Karena MANUSIA GAK AKAN PERNAH PUAS!!!!

Gak puas dengan penjajahan, dibikin merdeka. Gak puas dengan satu pemerintahan, dibikin reformasi. Gak puas dengan reformasi, entah apa yang bakal dikerjain lagi. Manusia gak akan pernah merasa baik walaupun berubah jadi kamen rider sekalipun. PASTI ADA YANG KURANG. Makanya, walaupun para aktivis yang pengen BERUBAH, perubahan itu bisa dibilang percuma karena pasti ada aja yang mengganjal. Dan itu sangat monoton!

Jadi, menurut pandangan saya, (sekali lagi, menurut pandangan saya) kalau anda emang pengen-pengen-pengen merubah ini negri, mesti dari SISTEM! Gak bisa asal ceplos aja. Menghiraukan kelemahan dan bertindak “nge-rambo”. Asal aktif dikit aja bilang, “saya membawa perubahan”. Ngebersihin Indonesia gak bisa sekedar optimis, TAPI JUGA LOGIS!

Open-mindedness is of paramount importance if you’re simply looking for how things work or are, without bias, but what’s equally important is reasoned, rational skepticism. Don’t simply put everything on the same level of probability. –Dean Leysen

YANG PENTING BLOG!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s